Stopover, Layover, Penerbangan Open-Jaw, Tiket Thrownaway, dan Penjelasan tentang Ketentuan Menyesatkan Lainnya

Apa perbedaan antara 'Stopover', 'Layover', dan 'penerbangan lanjutan'? Bagaimana dengan 'open-jaw' vs 'open ticket'? Atau apakah Anda menggunakan istilah 'transit' dan 'transfer' secara bergantian? Anda akan menemukan istilah yang sering disalahpahami saat mencari penerbangan Anda berikutnya, jadi disini akan kami jelaskan mengenai istilah tersebut dan sekalian menjelaskan seluruh ketentuannya.

11 March 2021
Maksim Koval

Apa perbedaan antara 'Stopover', 'Layover', dan 'penerbangan lanjutan'? Bagaimana dengan 'open-jaw' vs 'open ticket'? Atau apakah Anda menggunakan istilah 'transit' dan 'transfer' secara bergantian? Anda akan menemukan istilah yang sering disalahpahami saat mencari penerbangan Anda berikutnya, jadi disini akan kami jelaskan dan sekaligus untuk istilah keseluruhan.

Beberapa istilah ini relatif tidak jelas, tetapi setidaknya ada beberapa yang penting bagi Anda, para wisatawan, karena tiga alasan:

  • Dampak pada apa yang dapat Anda lakukan dan lihat dalam perjalanan Anda - saat memesan penerbangan ada opsi yang mungkin membatasi Anda atau memberi Anda peluang berharga
  • Hemat waktu dan uang: jika Anda tahu cara memilih layanan yang ideal dan penerbangan yang ideal, Anda tidak hanya akan terhindar dari kekecewaan dan stres ekstra saat bepergian. Bahkan, ini juga bisa menghemat uang Anda.
  • Perjalanan yang nyaman: jika Anda "tahu", Anda dapat memesan penerbangan yang tepat - yang nyaman dan sesuai dengan jadwal perjalanan Anda.

Baca terus untuk mengetahui beberapa rahasia bahasa perjalanan udara.

Tiket sekali jalan

Penerbangan satu arah berarti seperti yang dikatakannya - dari sini, ke sana, tidak ada yang lain. Ini adalah penerbangan dari bandara keberangkatan ke bandara tujuan, tanpa jadwal perjalanan pulang pergi.

Contoh : Rute terpopuler di Indonesia adalah Jakarta ke Bali . Tiket satu arah termurah ditawarkan oleh LionAir dan AirAsia , mulai dari $ 50.

Mengapa penting : Kami biasanya memesan tiket sekali jalan jika kami tidak yakin berapa lama kami akan tinggal di tujuan. Jika tidak, kebanyakan orang mengincar tiket pulang pergi . Namun ada kalanya kombinasi dua tiket sekali jalan lebih murah - dan meskipun tidak selalu demikian, pelancong yang cerdas selalu membandingkan opsinya sebelum memesan penerbangan. Lain kali coba cari penerbangan satu arah ke tujuan Anda dan penerbangan satu arah pulang dari tujuan Anda secara terpisah untuk memeriksa apakah Anda dapat menghemat.

Bagaimana cara maskapai penerbangan menentukan harga tiket?

Ada banyak kasus di mana pemesanan dua penerbangan satu arah (dengan dua maskapai berbeda) lebih murah daripada memesan pulang pergi dengan satu maskapai penerbangan - perlu dilakukan riset menyeluruh sebelum memesan penerbangan pulang.

Penerbangan Kembali (pulang pergi, keluar-kedalam)

Dari sini ke sana dan kembali lagi. Jika Anda memesan tiket pulang pergi Anda akan terbang dari bandara A ke bandara B, kemudian (pada tanggal yang berbeda) kembali dari bandara B ke bandara A. Paruh pertama sering disebut dengan “ keluar ”, dan paruh kedua adalah“ masuk ”(atau cukup“ kembali ”). Keluar atau masuk bisa dilakukan dengan non-stop atau penerbangan lanjutan dan dapat dilayani oleh maskapai penerbangan yang sama atau maskapai berbeda.

Penerbangan kembali pada dasarnya berarti Anda akan kembali ke tempat Anda memulai.

Contoh : Misalkan Anda ingin pergi dari Beijing, Cina ke Sydney, Australia, dan kembali. Anda dapat memesan perjalanan dengan Air China dan Anda akan menerima satu rencana perjalanan untuk keseluruhan perjalanan.

Mengapa penting : Jika tanggal perjalanan Anda sudah pasti, biasanya ide yang baik untuk memesan tiket pulang pergi (daripada satu arah saja atau tiket open ) - berkomitmen dengan tanggal perjalanan dan memesan di muka menghemat uang Anda. Juga, jika Anda diizinkan untuk tinggal di tempat tujuan Anda hanya untuk sementara, mis. dengan visa turis, pihak imigrasi mungkin ingin tahu bagaimana dan kapan Anda berencana untuk pergi: tiket pulang pergi akan membantu Anda menunjukkan kepada mereka rencana Anda dengan sangat jelas.

Penerbangan langsung

Salah satu istilah yang paling disalahgunakan dalam perjalanan modern. Penerbangan langsung bukanlah sinonim untuk penerbangan nonstop . Ya, dalam kebanyakan kasus itu persis sama, tetapi ada triknya: penerbangan langsung merupakan penerbangan dari satu bandara ke bandara lain dan ini bisa mencakup pemberhentian singkat di satu atau beberapa kota - untuk mengisi bahan bakar dan bahkan untuk penumpang tambahan.

Anda mungkin dapat tetap berada di pesawat selama pemberhentian atau maskapai akan meminta Anda untuk turun dengan membawa barang bawaan Anda - hanya untuk naik kembali, menyimpan kembali barang bawaan Anda, dan mendapatkan kembali kursi yang telah ditentukan. Untuk waktu yang singkat, Anda akan transit di bandara.

Contoh: Singapore Airlines mengoperasikan penerbangan nonstop dari Singapura ke San Francisco, tetapi juga memiliki penerbangan langsung yang serupa ke San Francisco di mana ia berhenti di bandara Hong Kong.

Mengapa penting: Anda harus selalu waspada saat melihat kata "langsung" di samping penerbangan yang Anda pesan. Periksa kembali dengan maskapai penerbangan apakah ada pemberhentian yang disertakan. Nomor penerbangan, pesawat dan boarding pass Anda yang tetap sama, bukanlah petunjuk yang Anda cari. Saran kami: jika Anda tidak ingin menghabiskan waktu perjalanan ekstra, hindari penerbangan "langsung" saat tersedia penerbangan nonstop .

Istilah "langsung" berasal pada awal perjalanan udara komersial ketika pesawat baling-baling harus melakukan pemberhentian pengisian bahan bakar bahkan di dalam satu negara (misalnya penerbangan coast-to-coast di AS) agar dapat menerbangkan penumpang dari titik A ke poin B.

Penerbangan Non-stop

Penerbangan nonstop adalah penerbangan langsung “nyata”, dari satu bandara ke bandara lain, dan tanpa pemberhentian selama perjalanan. Tidak ada yang naik atau turun dari pesawat dalam perjalanan.

Contoh: Saat memesan di muka, Anda akan membayar kurang dari $500 untuk penerbangan nonstop dari Asia ke Eropa di kelas ekonomi. Maskapai terpopuler yang melayani rute tersebut adalah Singapore Airlines, Thai Airways, Turkish Airlines, Lufthansa, dan KLM.

Mengapa itu penting: Nonstop biasanya yang tercepat (meski belum tentu yang termurah). Rute yang lebih murah bisa melibatkan lebih dari satu perhentian di sepanjang jalan, tetapi seringkali bisa jauh lebih lama. Jika Anda terbang antar benua, penerbangan nonstop termurah adalah yang menghubungkan hub besar seperti Bangkok di Asia dan Amsterdam di Eropa.

[ss_click_to_tweet tweet=”Direct vs. non-stop flight: direct flight can make a brief stop at an intermediate airport, while non-stop flight has no stops along the way. ” content=”Direct vs. non-stop flight: direct flight can make a brief stop at an intermediate airport, while non-stop flight has no stops along the way.” style=”default”]

Penerbangan lanjutan

Penerbangan lanjutan dari satu bandara ke bandara lain, dengan pemberhentian singgah di antaranya untuk mengganti pesawat. Ini adalah salah satu itinerary saat memesan penerbangan, tetapi selama check-in penumpang menerima boarding pass terpisah untuk setiap 'penumpang'.

Contoh: Jika Anda terbang dari Berlin ke Tokyo dengan KLM, bersiaplah untuk penerbangan lanjutan. Anda akan dibawa ke hub maskapai pertama di Amsterdam setelah waktu transfer singkat Anda akan naik untuk penerbangan selama 11 jam ke ibu kota dari Jepang.

Mengapa itu penting: Dengan penerbangan lanjutan, Anda biasanya akan dibawa terlebih dahulu ke bandara "pusat" (Hong Kong, Tokyo, Beijing, dan Singapura adalah yang terbesar di Asia), kemudian pindah ke pesawat lain untuk melanjutkan perjalanan Anda. Selalu lebih mudah dan nyaman untuk menggunakan maskapai penerbangan yang sama untuk penerbangan lanjutan karena maskapai penerbangan tersebut setuju untuk membawa Anda dan bagasi Anda. Anda akan dipindahkan dari pesawat pertama ke pesawat kedua tanpa harus melalui Pengambilan Kembali Bagasi - maskapai akan mengurus pemindahan bagasi Anda antar pesawat. Jika Anda memiliki sejumlah penerbangan lanjutan pada reservasi yang sama, itu berarti Anda "keseluruhan-tiket" untuk perjalanan.

Layover

Layover adalah waktu tunggu di antara penerbangan, biasanya lebih pendek daripada dalam kasus persinggahan . Ini dapat mencakup perhentian selama 30 menit atau selama empat jam (atau hingga 24 jam pada penerbangan internasional). Jika Anda memesan penerbangan layover, itu berarti pesawat akan berhenti dalam perjalanan, dengan penumpang turun dari penerbangan dan mengganti layanan.

Contoh: Anda terbang dengan Eva Air dari Brisbane, Australia ke Chengdu, Cina. Anda akan memiliki waktu singgah selama enam jam di Taipei, Taiwan. Anda tahu bahwa layanan transportasi cepat dapat membawa Anda dari bandara ke Taipei hanya dalam 35 menit, jadi Anda bisa pergi ke kota selama singgah dan mengunjungi restoran yang telah Anda baca sebelumnya - yang terletak di sebelah stasiun kereta api pusat.

Mengapa itu penting: Mempertimbangkan kisaran harga yang tinggi dari langsung dan non-stop penerbangan, memesan penerbangan singgah dapat menghemat uang Anda, karena biasanya lebih murah. Waktu transfer antar penerbangan mungkin terlalu singkat untuk berisiko meninggalkan bandara untuk jalan-jalan, tetapi Anda dapat beristirahat di antara perjalanan Anda, menikmati secangkir kopi atau berburu suvenir di toko-toko bandara bebas pajak.

Long layover stopover on airport
Saat terbang dengan anggaran terbatas, singgah lama di bandara terkadang tidak dapat dihindari

[ss_click_to_tweet tweet=”Connecting flight vs. layover vs. stopover: connecting flight is usually the shortest (an hour or two), layover means up to four hours, while stopover might be 24 hours or more” content=”Connecting flight vs. layover vs. stopover: connecting flight is usually the shortest (an hour or two), layover means up to four hours, while stopover might be 24 hours or more” style=”default”]

Stopover

Stopover adalah penerbangan lanjutan tetapi dengan durasi yang lebih lama di antara penerbangan. Pada dasarnya, ini adalah persinggahan yang lama. Stopover biasanya memenuhi syarat apabila berlangsung lebih lama dari empat jam untuk penerbangan domestik dan lebih dari 24 jam untuk penerbangan internasional. Dengan stopover, Anda mungkin punya cukup waktu untuk melihat-lihat kota yang telah Anda datangi.

Contoh: Anda telah memesan Japan Airlines untuk terbang dari Jakarta, Indonesia ke Vancouver, Kanada. Bagaimanapun, Anda harus berganti pesawat di Tokyo, jadi Anda telah membuat ini menjadi stopover dan Anda akan berada di Tokyo selama 28 jam - cukup lama untuk jalan-jalan cepat, tidur malam yang nyenyak, dan melanjutkan perjalanan Anda keesokan harinya.

Mengapa itu penting: Saat memesan tiket penerbangan, banyak maskapai penerbangan menyertakan persinggahan dalam perjalanan ke tujuan akhir Anda. Penerbangan tersebut biasanya lebih murah daripada penerbangan nonstop, dan ini bisa menjadi cara yang bagus untuk melihat lebih dari satu tempat dalam perjalanan Anda. Seringkali Anda dapat menambahkannya tanpa biaya tambahan, cukup dengan mencari penerbangan multi-kota dengan waktu tunggu lebih lama di Bandara.

Stopover in singapore
Mau jajanan street food yang terkenal? Berkat koneksi MRT yang cepat antara Bandara Changi dan kota, Singapura menjadi tujuan ideal untuk persinggahan.

Transfer

Perbedaan antara dalam transfer dan sedang layover/stopover adalah penumpang transfer tidak dapat memasuki negara. Dengan asumsi Anda berada dalam penerbangan internasional, Anda tetap berada di "airside" di bandara - Anda bersama penumpang lain yang check-in menunggu penerbangan, dan Anda tidak dapat meninggalkan bandara. Tidak perlu mengambil kembali bagasi Anda, yang akan dibawa ke pesawat baru untuk perjalanan Anda selanjutnya.

Contoh: Anda akan terbang dari Seoul, Korea Selatan, ke Xi'an di China dengan China Eastern Airways. Anda harus transfer melalui bandara Nanjing Lukou. Anda tidak dapat meninggalkan bandara tetapi itu tidak menjadi masalah - Anda dapat duduk dan menikmati makanan dan kopi sampai maskapai penerbangan menelepon penerbangan selanjutnya.

Mengapa itu penting: Transfer terkadang hanyalah fakta dalam kehidupan. Tidak banyak keuntungan yang bisa Anda dapatkan. Anda tidak dapat meninggalkan bandara, dan Anda bahkan tidak dapat pergi ke "sisi darat" di terminal, jadi Anda dibatasi pada fasilitas apa pun yang tersedia di sisi udara. Berada dalam transfer adalah satu saat ketika akses ke salah satu ruang tunggu bisnis maskapai penerbangan sangat menguntungkan. Jika Anda tidak memiliki akses semacam itu, pertimbangkan untuk membayar akses ke salah satu fasilitas yang mengizinkan pembayaran per penggunaan, karena ini bisa ekonomis jika dibandingkan dengan membeli makanan dan minuman dengan harga sisi udara. Sangat mahal tergantung pada durasinya. Transfer setengah jam? Tidak masalah. Tiga setengah jam? Apa saja pilihannya!

Transit

Saat Anda transit Anda kembali ke pesawat yang sama setelah singgah singkat di bandara. Anda akan melanjutkan perjalanan Anda dengan maskapai yang sama dan dengan nomor penerbangan / tiket / boarding pass yang sama. Istilah 'transit' tidak sama dengan ' transfer ', yang berarti mengganti pesawat atau / dan maskapai penerbangan.

Mengapa itu penting: Waktu transit biasanya jauh lebih singkat daripada waktu transfer. Meskipun Anda akan berangkat dengan pesawat yang sama, pastikan untuk memeriksa perubahan di menit terakhir pada gate keberangkatan dan waktu keberangkatan.

[ss_click_to_tweet tweet=”Transit vs. transfer: when in transit you return to the same aircraft after a brief layover at the airport, while transfer means changing planes or/and airlines.” content=”Transit vs. transfer: when in transit you return to the same aircraft after a brief layover at the airport, while transfer means changing planes or/and airlines.” style=”default”]

Penerbangan Multi-city (multi-stop)

Tiket multi-kota atau multi-stop terdiri dari banyak 'pemberhentian' (penerbangan jarak pendek atau jarak jauh) dengan layover atau stopover di beberapa kota berbeda . Rencana perjalanan multi-kota dapat digunakan untuk merencanakan perjalanan dengan beberapa tujuan di sepanjang jalan, untuk membuat persinggahan dengan durasi pilihan Anda, atau untuk terbang kembali ke bandara yang berbeda dari tempat Anda berangkat.

Contoh: Japan Airways memungkinkan Anda memesan perjalanan dari Singapura ke Osaka, Jepang, berhenti di Tokyo dan Nagasaki di sepanjang jalan. Fleksibilitas yang luar biasa - dengan perjalanan satu ini Anda bisa merasakan cita rasa Jepang yang sebenarnya.

Mengapa itu penting: Multi kota/perhentian adalah cara yang bagus untuk menghabiskan sedikit waktu di satu atau beberapa lokasi antara titik awal dan tujuan akhir Anda, semua sudah dipesan sebelumnya. Anda mungkin menginginkan satu atau dua hari di setiap tempat, dan ini adalah cara yang bagus untuk merasakan suasana kota yang berbeda, kemungkinan besar sebagai bagian dari liburan Anda. Biasanya lebih murah memesan penerbangan multi-kota daripada penerbangan satu arah terpisah - terutama bila setiap penumpang dilayani oleh maskapai yang berbeda.

Penerbangan Open-jaw

Tiket open-jaw berarti Anda mulai dan berakhir di tempat yang sama, tetapi Anda terbang ke satu bandara dan kembali dari bandara yang lain. Ini adalah jenis tiket pulang pergi, di mana Anda bertanggung jawab untuk berangkat dari kedatangan bandara Anda (dari penumpang keluar) ke bandara keberangkatan Anda berikutnya (dari penumpang masuk).

Jenis open-jaw terdepan disebut open-jaw ganda dan terdiri dari dua rute yang benar-benar terpisah yang bahkan tidak berbagi satu kota pun.

Contoh : Anda terbang dari Bangkok, Thailand ke Hanoi , Vietnam. Kemudian Anda akan melakukan perjalanan darat dan laut ke Saigon di mana Anda akan terbang kembali ke Bangkok. Penerbangan Anda menggunakan tiket yang sama karena Anda menggunakan jenis pemesanan open-jaw. Jika Anda memilih Singapura daripada Bangkok untuk penerbangan pulang-pergi, maka itu merupakan tiket open-jaw ganda.

Mengapa itu penting: Anda mungkin ingin mengunjungi dua kota atau daerah dalam satu perjalanan. Mungkin Anda merencanakan jalur kereta berkecepatan tinggi di Cina atau Jepang atau perjalanan darat yang indah di Thailand? Mungkin Anda ingin merasakan jejak “Ho Chi Minh” yang bersejarah di Vietnam? Apa pun alasannya, tiket open-jaw mungkin cocok untuk Anda.

Open jaw ticket india train
Ingin melakukan perjalanan wisata dengan kereta api di India? Tiket penerbangan open-jaw akan memungkinkan Anda melakukanya.

Tiket open atau open-ended

Open tiket (juga: tiket terbuka ) adalah tiket di mana Anda belum memesan penerbangan pulang untuk tanggal tertentu, tetapi lamanya waktu yang Anda miliki untuk melakukannya pemesanan diketahui. Misalnya, tiket Anda mungkin berlaku selama tiga bulan, sehingga Anda dapat melakukan pemesanan pada tanggal mana pun dalam tiga bulan tersebut dan kemudian terbang kembali.

Open tiket (juga: tiket terbuka ) adalah tiket di mana Anda belum memesan penerbangan pulang untuk tanggal tertentu, tetapi lamanya waktu yang Anda miliki untuk melakukannya pemesanan diketahui. Misalnya, tiket Anda mungkin berlaku selama tiga bulan, sehingga Anda dapat melakukan pemesanan pada tanggal mana pun dalam tiga bulan tersebut dan kemudian terbang kembali.

Tiket fleksibel

Sebuah tiket pesawat fleksibel memungkinkan pengubahan waktu dan tanggal penerbangan . Tiket baru biasanya dikeluarkan secara gratis, meskipun penumpang mungkin harus membayar selisih tarif. Tiket fleksibel menjadi cara populer bagi maskapai penerbangan untuk mendorong penerbangan selama masa pandemi virus korona yang tidak pasti.

Kami telah membahas topik ini secara mendalam dalam artikel kami Penerbangan Fleksibel . Silakan lihat untuk mengetahui informasi mendetail tentang kebijakan maskapai penerbangan baru yang santai ( Emirates , Etihad , AirAsia , Garuda Indonesia , dan lainnya), perubahan tiket gratis, pembatalan, voucher perjalanan, dan banyak lagi.

Tiket RTW (Round-The-World)

Maskapai penerbangan berniat tiket RTW (Round-The-World) untuk melakukan apa yang mereka katakan. Sebagian besar maskapai penerbangan besar dunia adalah bagian dari aliansi dengan menawarkan layanan yang saling melengkapi. Aliansi ini menyediakan tarif Round-The-World. Anda tidak akan bepergian hanya dengan satu maskapai penerbangan; Anda biasanya akan melakukan sebagian dari perjalanan Anda dengan operator yang berbeda di jaringan atau aliansi itu.

Contoh: Anda telah memesan tiket RTW dengan Bangkok Airways. Anda akan langsung berkeliling dunia, dan Anda bisa terbang dengan American dan Fiji Airways, Qantas, Qatar, dan Sri Lanka serta Bangkok Airways - ini akan menjadi luar biasa!

Berapa biaya sebenarnya untuk berkeliling dunia?

Mengapa itu penting : Sepertinya perjalanan terbaik bagi seluruh penggemar maskapai penerbangan, perjalanan Keliling Dunia datang dalam berbagai bentuk, dan Anda perlu memeriksa mana yang tepat untuk Anda. Misalnya, apakah Anda memiliki dua (atau empat, atau dua belas) tempat yang secara khusus ingin Anda kunjungi? Beberapa tiket membatasi Anda untuk beberapa perhentian , lima atau sepuluh, seringkali maksimum 15 perhentian adalah aturannya (meskipun ada opsi perhentian tidak terbatas). Juga akan sering ada batas jarak tempuh yang diberlakukan , jadi Anda menambahkan jarak tempuh dari setiap "penumpang" atau komponen penerbangan dan totalnya tidak boleh melebihi 40.000 mil misalnya.

Tiket throwaway atau hidden city

Tiket Throwaway (juga dikenal sebagai "tiket kota tersembunyi" atau "titik di luar tiket") adalah trik hemat uang kontroversial di mana tiket pesawat dibeli dengan maksud untuk menggunakan hanya sebagian dari perjalanan yang disertakan . Tiket sekali pakai berguna jika penumpang ingin melakukan perjalanan hanya ke tujuan tertentu, tetapi tarif diskon untuk multi-kota ternyata lebih murah daripada tiket satu arah . Ini adalah strategi yang hampir sama dengan kasus tiket back-to-back . Terdapat fakta kontroversi bahwa beberapa maskapai penerbangan menganggap taktik ini melanggar aturan mereka.

Pada dasarnya, dengan tiket sekali pakai, traveler sengaja ketinggalan koneksi karena penerbangan multi-stop yang lebih murah dibandingkan dengan penerbangan non-stop ke tujuan mereka.

Contoh: Misalkan Anda mencoba membeli tiket dari Sydney ke Bali. Karena permintaan yang tinggi, tiket ini akan jauh lebih mahal daripada terbang dari Sydney ke kota Surabaya yang jauh lebih populer di Indonesia. Tiket sekali pakai adalah jika Anda menemukan penerbangan dari Sydney ke Surabaya dengan singgah di Bali. Kemudian alih-alih mengganti pesawat selama singgah dan benar-benar pergi ke Surabaya, Anda akan membuang tiket itu dan keluar dari bandara di Bali.

Mengapa itu penting: Maskapai penerbangan sering kali memberikan penawaran yang lebih baik untuk tujuan yang tidak populer, yang bertujuan untuk mengisi pesawat dengan lebih banyak penumpang. Pendekatan tiket sekali pakai untuk bepergian membutuhkan lebih banyak waktu untuk penelitian harga tetapi dapat menghemat banyak uang. Pastikan Anda benar-benar akan menggunakan tiket pertama tiket multi-kota. Itu karena maskapai penerbangan mungkin membatalkan sisa reservasi Anda jika bagian pertamanya tidak digunakan. Selain itu, Anda tidak boleh membawa bagasi apa pun karena tas tersebut akan tiba di tujuan akhir, dan Anda tidak dapat mengambilnya di bandara tujuan Anda yang sebenarnya.

Tiket Throwaway: celah yang memungkinkan penumpang terbang dengan murah

Tiket back-to-back

Penjualan tiket Back-to-back adalah trik menghemat uang yang kontroversial di mana seorang pelancong membeli pulang pergi dengan maksud untuk digunakan hanya dengan satu kali saja . Cara ini berguna jika potongan harga tiket pulang-pergi lebih murah daripada tarif satu arah. Ini adalah strategi yang serupa seperti dalam kasus tiket throwaway. Menjadi kontroversi karena beberapa maskapai penerbangan menganggap taktik ini melanggar aturan mereka.

Contoh : Misalkan Anda mencoba membeli tiket dari Sydney ke Bali. Karena banyaknya permintaan, tiket ini menjadi cukup mahal, tapi tiba-tiba Anda melihat promosi tiket pulang pergi Sydney-Bali-Sydney yang lebih murah dari tiket satu arah saja. Itu akan menjadi tiket back-to-back Anda. Anda cukup menggunakannya untuk terbang ke Bali dan melupakan penerbangan pulang.

Mengapa itu penting: Pendekatan back-to-back untuk bepergian membutuhkan lebih banyak waktu untuk riset harga, tetapi dapat menghemat banyak uang. Cukup pastikan Anda benar-benar menggunakan tiket pulang-pergi yang pertama , bukan yang kedua. Itu karena maskapai penerbangan mungkin akan membatalkan tiket penerbangan pulang jika bagian pertama dari tiket tidak digunakan. Selain itu, Anda tidak boleh memeriksa bagasi apa pun karena tas tersebut akan tiba di tujuan akhir, dan Anda tidak dapat mengambilnya di bandara tujuan Anda yang sebenarnya.

Maksim

Maksim Koval


Maksim adalah pakar industri dan editor digital di Tiket2. Dia juga seorang frequent flyer, travel blogger, fotografer, dan humas perusahaan yang paling sejati.